Kami mengalu-alukan anda memberi pendapat tentang majalah Anis dan menghantar karya berkualiti anda bersama-sama kami.E-melkan cadangan atau karya anda ke majalahanis@yahoo.com atau layari www.facebook.com/majalahanis

Jumaat, 5 April 2013

SOLATLAH ANAKKU – JANGAN SIKSA KAMI DI KUBUR NANTI

Saat paling menyeronokkan apabila musim cuti sekolah dapat menghimpunkan adik-beradik dan  ahli keluarga terdekat serta anak-anak saudara  berkelah untuk  mandi manda. Walau kalian di bawa berkelah di tepi sungai yang dekat cuma setengah jam berkenderaan dari ibukota atau di tepi laut  di kampung kelahiran datuk dan nenek kita sekali pun tetapi  apabila sampai seruan masuknya waktu solat pasti  kalian serenek-renek insan  tidak akan dilupakan, biarpun terpaksa bersolat di atas seketul batu.

“Bolehkah kita solat basah-basah macam ni Mak Yong?” tanya anak saudaraku bernama Aufa Imaduddin Zuhairi ketika kami berkelah di Nur Laman Bestari, Ulu Yam tahun lalu.

Mudah-mudahan batu ini menjadi saksi hamba-Mu ini pernah bersujud di sini Ya Allah

“Boleh, asalkan menutup aurat dan tak nampak warna kulit badan,” jawab saya untuk menggembirakan hatinya yang tampak begitu asyik bermain air sehingga kecut-kecut kaki dan tangannya. Tampak  menyerlah kulit tubuhnya yang putih melepak itu. Anak-anak saudara perempuan pula diberi penerangan berkaitan kesopanan dalam berpakaian ketika bersolat di tempat awam sebegini.


Tiada Tuhan yang disembahkan melainkan Allah dan Nabi Muhammad Pesuruh Allah.

 Langkah demi langkah cara berwuduk di dalam air saya tunjukkan  kepada anak-anak saudara yang baru belajar bersolat di tempat perkelahan ini sehinggalah kepada cara solat dan panduan menentukan arah kiblat. Kenangan ini tidak mereka lupakan sampai bila-bila kerana setiap kali hendak pergi berkelah mereka akan menceritakan pengalaman ini dan membuat persediaan keperluan bersolat.


“Ya Allah jadikanlah kami anak soleh yang menjadi  penyejuk hati ibu dan  ayah.”
Apabila solat fardu sudah menjadi kewajipan maka dalam keadaaan uzur sekalipun pasti mesti dilaksana. Lebih hebat lagi bagi  merebut pahala berjemaah walau dalam keadaan uzur. Sesungguhnya keutamaan bagi seorang lelaki adalah solat jemaah di masjid walaupun pergi dalam keadaan bertongkat mahupun berpapah.

Dr. perubatan berimamkan petugas TH ketika berkhidmat di Mina pada musim haji 2008


 “Ya Allah jadikanlah kami hamba-Mu yang ikhlas beribadah dan setia mengekalkan solat jemaah.”
Mudah-mudahan dengan kesungguhan kalian menjaga solat bakal mencerahkan kehidupan kami di alam barzakh yang cukup panjang masanya dan yang penuh dengan azab siksaan buat orang yang pernah  ingkar perintah Allah di dunia.



“Ya Allah  jadikanlah kami insan yang sentiasa menjaga solat hingga akhir hayat.”


Rabu, 27 Mac 2013

Mencari Berkat Urus Jenazah


Setiap kali ada berita kematian di kalangan saudara mara dan sahabat lebih-lebih lagi para alim ulama, Tuan Hj Abu Hassan Morad, Pengarah Urusan Galeri Ilmu Media Group  sedapat mungkin akan cuba segera sampai ke destinasi. Mahu mengambil keberkatan menguruskan jenazah sedaya termampu, mahu mengaji, mahu solat Jenazah di barisan depan. 

Kalau boleh sedekat yang dapat dengan imam dan jenazah. Hanya kerana ingin merebut keberkatan memulia dan menguruskan jenazah  yang tinggi nilainya dididi Allah SWT. Dan yang terlebih utama yang selalu diperingatkan kepada kami, “apakah kita dapat mati sebaik mereka, apakah kita sempat  berbuat sebaik dan sebanyak mungkin  kerja-kerja dakwah? Buat kerja sungguh-sungguh, jangan banyak mengeluh, gaji di dunia tidak sebanyak mana. Nun jauh di akhirat sana Allah akan bagi gaji yang kekal syurga Jannah. Jangan bekerja kerana saya tapi bekerjalah kerana Allah.”







Foto: 26 Mac 2013 - ISTAC Taman Duta. Ziarah arwah Datuk Dr Uthman El-Muhammady.

Nikahkan Ayah


Anak menikahkan ayah itu perkara  yang biasa kita lihat. Tetapi apabila si anak menikahkan si ayah - jarang jarang. Ustaz Bukhari bin Haliah Bukhari, Imam 1 Masjid Jamek Sultan Abdul Aziz Shah Kg. Sg. Pencala, Kuala Lumpur telah menikahkan sendiri ayahnya Haliah Abu Bakar dengan Nurhafizah  bersaksikan adik-beradik dan sanak saudara serta rakan taulan.

“Ni siapa yang ketar?” tanya saya kepada Imam Bukhari yang nampak sedikit gemuruh.
“Entahlah kak, selalunya saya menikahkan orang  taklah mandi peluh macam ni. Ketarnya lain macam,” jawab Ustaz Bukhari dalam senyum.

Alhamduliilah majlis berjalan lancar di penghujung tahun lalu. Suri hati adalah pilihan ayahanda Haliah sendiri. Anak-anak dan cucu meraikan. Apa yang penting ayah mereka gembira dan terjaga kebajikan makan pakai dalam melayari bahtera pada  usia yang masih bersisa. Gembira ibu ayah rahmat buat kita.

Imam Bukhari memberi taklimat kepada ayah.

Barang Hantaran

Haliah Abu Bakar dan Norhafizah

Semua senyum

Keluarga besar bersatu


Selasa, 26 Mac 2013

Perginya Seorang Tokoh Yang Kental Ilmu


 Di keheningan pagi yang redup 26 Mac 2013, warga Galeri Ilmu Media Group yang diketuai Tuan Hj Abu Hassan Morad berkesempatan ke ISTAC, Taman Duta menziarahi arwah Datuk Dr. Syeikh Muhammah Uthman El-Muhammady, Fellow Amat Utama Akademik ISTAC (Institut Antarabangsa Pemikir dan Tamadun Islam) sebelum jenazah di bawa ke masjid UIAM, Gombak.

Perginya seorang  tokoh ilmuan, ulama yang sangat tawaduk yang tidak jemu-jemu memberi sokongan di atas penerbitan majalah  Q&A, ANIS , ASUH dan  buku-buku terbitan Galeri Ilmu Media Group. Bicara dan buah fikirannya sempat menjadi tatapan pembaca Q&A bil ke 5, 9 dan 10  di ruangan Jalan Tengah.
Masih teringat pesannya tujuh tahun lalu  yang cukup berbekas di hati, “Kehidupannya hari ini adalah berpaksikan kepada pesanan ayahnya agar beliau ‘ mencari ilmu yang dihormati dan hormat kepada orang yang berilmu’. (Majalah ANIS Mei, 2005)

Sanggup berbasikal dri Kelantan ke Kuala Lumpur hingga ke Pulau Pinang semata-mata mendapatkan buku-buku termasuk berkaitan tokoh pemikir, pelopor, pujangga Islam moden. Meminati kesusateraan Inggeris tertarik dengan karya dan cetusan idea Muhammad Iqbal. Ulama besar ini  terus menjelajah dunia ilmu dengan menyelusuri alam internet yang beliau sifatkan sebagai ‘kutub khanah terbesar di atas planet bumi’.




Semoga roh  suami  kepada  Datin Hajjah Mariam, bapa  kepada 12 anak dan datuk 40 cucu ini ditempatkan bersama barisan syuhada,  orang-orang  soleh yang  kekal di jannah. Al-Fatihah. – Jalilah Abdullah

Buku Terbaharu Saya dan Chef Faizal Ng Abdullah

Sumber: www.bukugaleri.blogspot.com


GB243 :  20 Secret Recipe Mi Cina
Penulis : Chef Faizal Ng Abdullah & Jalilah Abdullah
ISBN : 978-983-097-303-6
Tebal : Ms 64
Harga : RM 16.00/ RM 19.00

Benar, Chef Faizal Ng Abdullah (CNF) telah mencurahkan segala rahsia keenakan resepi mi Cina popular di dalam 20SECRET RECIPE MI CINA . Tiada ilmu masakan mi Cina yang disembunyikan. Bagi CFN ini jariah yang bakal dibawanya apabila kembali kepada Allah. Harapannya agar ia menjadi ilmu bermanfaat untuk sama-sama dipelajari oleh umat Islam.

Tidak mudah untuk pakar-pakar memasak mendedahkan rahsia masakan masing-masing, lebih-lebih lagi kepada mereka yang bukan daripada bangsa sendiri. Justeru, sebagai seorang Cina Muslim, CFN berasa bertanggungjawab berkongsi rahsia itu.

20 SECRET RECIPE MI CINA selain mengutarakan resipi daripada CFN, ia turut diberi sentuhan Islami oleh Jalilah Abdullah yang bergabung tenaga mengetengahkan tatacara penyediaan makanan yang dituntut syariat. Ia adalah cara menjemput keberkatan terhadap makanan yang disajikan untuk sesiapa sahaja.

Anda MESTI CUBA kesemua resepi Mi Cina yang popular ini. Memang terbukti lazat!

Jumaat, 15 Mac 2013

Tak Perlu Berbomoh Untuk Tambat Suami

Tidak sama sekali

Setiap yang kita cintai akan selalu disebut, sebagaimana cinta seorang kekasih dengan kekasihnya. Saling rindu merindui. Buat apa saja nampak kekasih hati di depan.Seronok menceritakan kebaikan kekasih hati kepada orang lain. Bukan niat untuk berbangga-bangga tapi sekadar mahu si pendengar berkongsi rasa. Seperti mana seorang suami yang kematian isteri yang sangat dikasihi, selalunya kepada si anaklah tempat si ayah meluahkan isi hati, “masakan emak kamu buat sedap, kopi emak buat sedap, apabila makan sambal belacan kamu buat ni, ayah teringat sambal belacan emak kamu.” Ada ketikanya kita jadi serba-salah kerana tak dapat nak buat sehebat sentuhan air tangan ibu kita. Kita kadang-kadang mencemburui kehebatan ibu kita yang memang tak dapat ditandingi. Itu adalah fitrah. Cemburu kepada ke arah kebaikan memang dituntut supaya kita menjadi orang yang lebih baik.

Pernah Sayidatina Aishah meluahkan isi hati kepada temannya tentang cemburunya dia pada Khadijah kerana Rasulullah SAW sering menyebut-menyebut nama dan kebaikan Khadijah, sedangkan Khadijah telah lama wafat. Kata Aishah r.a., “Mengenai Rasulullah tidak ada perempuan lain yang aku cemburui seperti cemburuku terhadap Khadijah, kerana aku sering mendengar beliau menyebutnya. Lagi pula beliau baru menikah denganku tiga tahun setelah Khadijah wafat.” (Riwayat Muslim)

Sehinggakan pada suatu hari sedang Aishah r.a. berbual-bual dengan Rasulullah, Aishah tidak dapat mengawal perasaanya apabila Rasulullah asyik berulangulangkali menyebut nama Khadijah sehingga Aishah terlepas kata, “Nenek-nenek dari Quraisy yang sudah tua yang anda sebut itu Allah sudah memberi penggantinya kepada anda dengan yang lebih baik.’ (Riwayat Muslim)

Ungkapan Aishah menjadikan wajah baginda merah padam lalu dijawab baginda, “Demi Allah, Allah tidak memberi kepadaku penggantinya yang lebih baik. Ia beriman kepadaku di kala semua orang mengingkari kenabianku. Ia membenarkan kenabianku sewaktu semua orang mendustakan diriku. Ia menyantuniku dengan harta di kala semua orang tidak mahu menolongku. Melalui dia Allah menganugerahi anak kepadaku, tidak pada isteri-isteri lain.”

Sejak peristiwa itu Aishah berjanji pada diri untuk menutup mulut dari menyebut nama Khadijah kerana hendak menjaga perasaan Rasulullah.

Dari sini kita belajar beradab dengan suami, menghormati siapa saja yang suami sayangi tanpa semestinya dengan sebab berpoligami. Adabnya siapa saja yang suami sayangi terutama anak-anak maka hargailah mereka. Janganlah nampak sahaja agak suami sudah tak berapa serasi dengan kita terus meletakkan bomoh sebagai penawar pelembut suami. Pada hal kita kena suluh diri kita dulu, apakah cinta kita sudah sehebat Khadijah binti Khuwalid.

Kemuliaan Khadijah memilih bersuamikan Muhammad bukan kerana gelaran Rasul tetapi dia meletakkan kemuliaan akhlak lelaki si anak yatim piatu itu yang utama. Setianya berbakti pada suami dalam berdandan rapi dan mendidik anak-anak, amanah suami serta meyakini kejujuran suami dalam urusan memperdagangkan harta meletakkan dia sebagai seorang wanita yag hebat. Walau dalam usia menginjak setengah abad sanggup memanjat Jabal Nur yang di puncaknya terletak Gua Hira’ tempat Nabi sering menyendiri.

Berjalan ia sejauh hampir 7 km dari Kota Makkah membawa makanan untuk suami. Bagaikan ibu yang risau anak kecil kelaparan. Bukit yang tinggi didaki, jika kini laluannya telah dipermudahkan pun kita mencungap naik anggaran 1 jam berjalan kaki, bayangkanlah kalau Ibu Mukminin bernama Khadijah. Tanpa berkenderaan, dulu batu-batunya cukup terjal, dikelilingi binatang berbisa, angin malam yang sejuk menyucuk tulang, bukit yang mencuram dalam gelap malam.

Andai hari ini jika kita menuruninya pasti perlu bersuluh dalam keadaan mengesot-mengesot. Curamnya di puncak memang mencemaskan, namun ketaatan dan keyakinannya pada kejujuran suami dalam mengangkat maruahnya bergelar isteri buat kali ketiga, semua kesusahan itu taat diredah. Khadijah berhati ibu, risau laparnya Nabi di dalam gua, bagaikan risaunya seorang ibu kepada anak yang tak makan. Mahu dia berkongsi rasa uzlah Nabi itu. Dia mahu tangannya sendiri yang memasak makanan. Lantas mempersembahkannya dengan cara terbaik untuk suami.

Letakkan diri kita ketika itu, apakah kita mampu berulangalik sejauh itu dari Kota Makkah ke Jabal Nur? Berkongsi hobi memancing yang terpaksa beralun dalam ombak di lautan pun kadang-kadang kita tak ingin. Itulah kita... Selayaknya Sayidatina Khadijah binti Khuwalid mendapat kiriman salam dari Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW: Jibril datang kepada Nabi SAW, ia berkata, “Wahai Rasulullah, ini Khadijah telah datang membawa sebuah bekas berisi kuah, makanan dan minuman. Apabila dia datang kepadamu, sampaikan kepadanyasalam dari Tuhannya dan beritahukan kepadanya tentang sebuah syurga, (terbuat) dari mutiara dan tiada suara bising di dalamnya dan tiada kepayahan.” (Riwayat Bukhari)

Selasa, 12 Mac 2013

Iktibar Peribadi Dato' Sarimah


Suatu pagi sampai sahaja ke pejabat saya menerima panggilan daripada seorang wanita yang mengenalkan dirinya sebagai Taj Hanifah.

Ibu beranak empat berasal dari Seremban, Negeri Sembilan ini membantu suaminya menguruskan perniagaan menjual buku-buku. Ketika melahirkan anak keempatnya awal tahun lepas, dia diserang penyakit murung. Diri rasa betul-betul tertekan sehingga tidak dapat mengikut pantang dengan betul. Sekejap rasa marah, sekejap rasa benci pada anak yang dilahirkan. Ditambah pula selepas tamat pantang 40 hari dia terus membantu suami di kedai. Taj rasa masa rehatnya sangat terhad dengan segala urusan rumah tangga perlu diurus sendiri.

Lama juga dia mendapat tekanan, , pendek kata hidupnya bagaikan tak terurus. Dia menjual banyak majalah termasuk ANIS, sehinggalah dia terbaca artikel corat-coret saya yang bertajuk, ‘Dato’ Sarimah Yang Ku Kenal’, terbitan bulan Oktober, 2005. Cerita mengenai konsisten Dato’ Sarimah membaca al-Quran dan beribadah.

“Selepas menatap artikel itu berharihari saya termenung dan berfikir panjang mahu melawan trauma yang dialami dengan mencontohi amalan Dato’ Sarimah.

Sejak membaca kisahnya, saya cuba mendekatkan diri dengan Quran secara bersungguh-sungguh. Setiap
hari saya mesti baca Quran. Ada saja masa yang terluang, saya baca Quran dan fahami maknanya. Selama sebulan mengamalkannya saya rasa betul-betul tenang. Penyakit murung dan ketegangan saya hilang. Saya rasa makin dekat dengan anak-anak.

Seronoknya tak tahu nak kata,” ujar Taj dengan nada penuh keharuan. Sejak itu dia mula serius dengan
pengajian al-Quran dengan mencari guru untuk lebih memperkemaskan bacaan bertajwid di samping mendalami tuntutan al-Quran.

 Dalam Deritanya Tersimpul Senyuman!

Awal Jun lalu, saya, Kak Aliyah dan rakan-rakan sepejabat menziarahi Huraizah Zakaria, isteri arwah Salleh Ramli, penasyid kumpulan hijjaz yang juga merupakan artis grafik kami sejak ANIS mula diterbitkan. Arwah Salleh meninggal dunia hampir tujuh tahun lalu.

Lebih setahun saya tidak bertemu muka dengan Huraizah. Sejak kebelakangan ini dia begitu kurang sihat . Pertemuan yang telah lama kami rancang, akhirnya diizinkan Allah. Kami ke rumah ibu bapa Huraizah, di Alai, Melaka. Tak sangka badannya yang berisi suatu ketika dulu kini tinggal seberat 30kg. Terasa tulang badannya berketul-ketul ketika memeluknya.

Dia baring mengiring dengan mengerekotkan kedua-dua belah kakinya sehingga rapat ke dada. “Sejuk ke?” tanya kami.

“Tak, Zah memang selesa baring macam ni. Kalau baring terlentang sakit badan,” jawabnya penuh ceria menyambut kedatangan kami yang mengelilinginya di katil.

Doktor mengesahkan dia mengalami radang paru-paru dan kerap berulangalik ke hospital menerima rawatan.
Badannya menyusut begitu ketara sekali. Masanya banyak dihabiskan di dalam bilik dengan membaca dan
mengaji Quran. Dirinya tak berupaya duduk lama kerana terasa cukup sakit apabila tulang pinggul berlaga dengan benda keras.

Untuk berjalan perlu dipapah, mandi pun terpaksa duduk di atas kerusi. Solat selesa dalam keadaan duduk.
Syukurlah dia punya ibu dan ayah yang masih sihat dan ada pekerjaan tetap. Kasih- sayang yang tidak berbelah bagi dicurahkan oleh Puan Zainab dan En. Zakaria kepada anak sulungnya ini. Makan Huraizah disuapkan, mandi dijiruskan, pelajaran dan kebajikan dua cucunya yang bergelar anak yatim tidak pernah diabaikan. Bagi mereka memuliakan anak yatim sama seperti memuliakan Nabi SAW kerana Nabi juga anak yatim piatu sejak kecil lagi.

Tatkala salam berjabat untuk berpisah sekali lagi air mata kami tumpah apabila melihatkan Kak Aliyah begitu mudah mendukung Huraizah yang beratnya sama dengan anak sulungnya, Nur Hani Syafiqah binti Salleh yang sudah berusia 10 tahun. Semoga Allah kurniakan kesabaran yang tinggi buat keluarga ini.

Khamis, 21 Februari 2013

Dari Sawah Ke Mikrowave Oven


Cuti sekolah penghujung Mei lalu, riuh-rendah rumah saya apabila didatangi keluarga-keluarga suami dari kampung yang sudah lama tidak menjejakkan kaki ke ibu kota.

Seronok berbual dari satu topik ke satu topik. Kalau sudah namanya ibu, topik masak memang tak pernah lekang dari perbualan kami. Sambil mengemas pinggan mangkuk di dapur mereka melihat microwave oven comel saya di dapur, “Alah sekadar untuk mudahkan anak-anak memanaskan lauk-pauk kalau saya lambat balik kerja,” saya menjawab polos ketika ditanyakan soalan berkaitan.

Mak Usu saya itu rupanya ada microwave oven di kampung, begitu juga kakak ipar saya yang sekampung dengannya. Rumah masing-masing dibatasi oleh sawah yang luas. Dari perbualan, saya tahu microwave oven mereka bernilai ribuan ringgit. Besar dan boleh masak pelbagai jenis masakan dari menanak nasi, masak kek, ikan bakar, ikan goreng, ayam golek saiz besar, saiz kecil, masak pau, gulai kari, semua mereka pandai masak. Saya yang mendengar perbualan mereka terlopong juga. Dalam usia masing-masing mencecah 60-an sudah mampu menerima kemajuan teknologi dan mengaplikasikannya di rumah.

“Pagi-pagi kami ke sawah, balik tengah hari terus masak. Cepat masak. Kalau tak tahu kami telefon anak-anak di KL. Macam dalam tv tu, kami suruh depa ajar. Kami tekan le punat MENU dan ikut arahan seterusnya,” cerita Mak Usu saya yang cukup advance. “Kenapa saya masak nasi, asyik tak masak-masak, mentah semacam?” tanya Kak Lang pula.

“La… hang kena tengok arahan pada microwave tu, bunyi loceng yang pertama tu ‘dia’ suruh hang keluarkan nasi tu dan ‘karih’ (kacau). Lepas tu masukkan balik, nanti ‘dia’ akan pusing sendiri sampai nasi tu masak.”

“Oh… lagu tu ka…” Kak Lang tergelak besar. Saya tersenyum panjang mendengar perbualan mereka, sebenarnya saya pun tak pernah masak nasi dengan microwave oven, hanya masak dengan periuk nasi elektrik sahaja.

Saya bangga dengan mereka walau tak sekolah tinggi sekadar bertani di kampung, tetapi dari segi pemikiran terhadap kemajuan teknologi tak tinggal ke belakang. “Kalau Mak Usu dan Kak Lang ada handphone kamera 3G nanti boleh sembang dan ajar masak terus dari dapur ke dapur aje. Tak payah nak rakam-rakam.” Kedua-duanya tersenyum. Saya tahu mereka mampu memiliki handphone seumpama itu kerana punya sawah ladang yang luas di mana kedua duanya sama membantu suami mengusahakan bersama pekerja dan semua anak-anak mereka juga telah berjaya dalam kehidupan.

Doa Daripada Anak 

Penghujung bulan Mei lalu saya menziarahi dua majlis kematian orang yang terdekat dengan kami di syarikat. Pertama, Allahyarham Ustaz Mohamad, Imam 1 Masjid Jamek Tengku Abd. Aziz Shah, Sungai Pencala, yang meninggal dunia pada 24 Mei, 2007 kerana kesan kuman nanah pada kudis di kaki kanannya menular ke jantung.

Dia tidak menghidap sebarang penyakit kronik. Pergi dalam usia 49 tahun. Sebelum jenazah disembahyang, ahli jemaah masjid membaca tahlil yang dipimpin Imam 2 di situ iaitu Ustaz Dr. Nik Yusri Musa, Imam (kolumnis Celik Fikah ANIS). Namun pada saat membacakan doa, mikrofon diberi kepada Yusof, anak sulung imam yang duduk di sisinya. Yusof mengangkat tangan membacakan doa untuk ibu bapa yang biasa kita bacakan, “Allahummaghfirlanaa…” Sepuluh kali diulang-ulang doa itu sebelum menyambung doa lain. Saya lihat para hadirin sebak. Ada yang bercucuran air mata. Ustaz Nik sudah menekupkan tangan ke muka. Terharu. Di hati sekalian hadir pasti akan berkata, “Ya, Allah mudah-mudahan anak kami juga dapat membacakan doa untuk kami saat kami masih hidup dan saat kami sudah dikapankan.”

Yusof, 19, baru seminggu diterima ke pengajian tahfiz Quran di Darul Quran JAKIM, Kuala Kubu. Anak sulung ini berkat didikan ayah walau masih muda, sudah matang memimpin majlis. Pada 28 Mei, 2007 pula saya dan Puan Aliyah seawal jam 7 pagi sudah bergerak ke Kg. Bukit Lanchong, Shah Alam. Ayah Mohd Asri (Ketua kumpulan nasyid Rabbani), Hj Ibrahim Busro telah kembali ke rahmatullah pada tengah malam Isnin dalam usia 80-an.

Warga Emas ini juga bekas imam di situ. Cerita keluarga ini juga tersiar dalam ANIS bulan Mei sempena Hari Ibu. Sepanjang mengalami keuzuran selepas jatuh dari bilik air awal Mei lalu, dia selalu keluar masuk Hospital Putrajaya. Anak-anak bersilih ganti menjaganya. Sepanjang jenazah ada di rumah, 13 anak bersilih ganti juga membaca tahlil dan berdoa. Begitu juga isterinya, Hjh Rubiah Hj Ehsan, 70.

Tiga daripada anak adalah hafiz dan hafizah dan yang lainnya pencinta agama walau berbeza kerjaya. Tidak ada yang dapat kami ungkapkan melainkan, roh arwah Hj Ibrahim Busro pastinya berada di sisi orang-orang soleh kerana kejayaannya mendidik semua anak dan 50 cucu pencinta agama. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh kedua-duanya. Al-Fatihah…

Belajar Bertudung Daripada Siti Aisyah

Pernah belajar

Allah s.w.t. menjadikan manusia lahir tanpa seurat benang. Di dalam rahim ibu, bayi dilindungi oleh karung tembuni, tetapi setelah dilahirkan berpisahlah ia dari karungnya. Keluar tanpa seurat benang. Menangis kesejukan boleh mati kekejangan jika tidak segera diselimuti dengan pakaian. Berbeza dengan kelahiran seekor binatang dari sejak dilahirkan sehingga besar, binatang ini tidak memerlukan kepada pakaian.

Inilah yang membezakan antara manusia dan binatang. Cara dan corak kita mengenakan pakaian juga membezakan penampilan diri luar dan dalaman seseorang.

Di awal tahun 70-an, untuk melihat wanita bertudung litup cukup sukar. Jika ada wanita yang mengenakan selendang yang dililit ke tengkuk ketika itu sudah dianggap seorang yang cukup hebat dan dihormati.

30 tahun berlalu, hari ini rata-rata orang Islam memakai tudung dari kanakkanak sekolah sehinggalah kepada yang dewasa. Lambakan jualan tudung dengan pelbagai jenama seakan tidak sempat dikejar oleh kita. Cuma apa yang merisaukan, pemakaian tudung dan cara menutup aurat di kalangan wanita muda remaja, sudah lebih ke arah mengejar ‘trend’ semasa.

Ramai bertudung, tapi masih jarang. Ramai menutup rambut tapi tidak menutupnya hingga labuh ke paras dada. Ramai juga yang bertudung tutup rambut, tutup tengkuk tapi masih tetap menonjolkan bentuk payu dara dengan pakaian yang ketat, singkat hingga tanpa segan silu boleh menampakkan pusat dan menampakkan lurah berbirat di belakang pinggang. Seluar yang sepatutnya panjang sudah diangkat atau dilipat separas betis. Baju selesa dipakai hingga ada yang menampakkan ketiak yang cuma dililit dengan tudung panjang.

Aduh! Apa nak jadi dengan generasi kita hari ini, mahu bersungguh-sungguh mengejar ‘trend’ berfesyen tapi masih tak mahu bersungguh-sungguh untuk faham tentang hukum menutup aurat. Ramai yang pakai kerana ikut-ikut atau kerana peraturan. Ada ketika bertutup litup, ada ketika tudung hilang entah ke mana. Pakaian yang dipakai lebih kepada ikut rasa. Masih ada dalam diri bisikan 50/50. Kehendak agama ambil separuh, kehendak nafsu tak ditinggal. Maka lahirlah fesyen tutup ‘urat’ bukan tutup aurat...

Alangkah malangnya hidup kita yang mahu bergaya dalam sangkaan sudah menutup aurat tapi masih mendapat laknat Allah setiap hari kerana ramai yang berpakaian tapi masih bertelanjang kerana terlalu jarang, ketat, singkat, berlebih-lebihan dalam solekan dan tidak menjaga batas pergaulan.

Fokus ANIS bulan ini benar-benar mahu mengajak pembaca menghayati teguran Sayidatina Aisyah rha, yang mahu kita memahami bahawa Allah tidak hanya menurunkan kewajipan menutup aurat sekadar hukum yang menyeksakan kaum wanita sematamata.

Tetapi Ummul Mukminin ini mengingatkan bahawa Allah sangat memuliakan sehingga diajar ketertiban dalam berpakaian, cara bergaul dan berhias bagi wanita mukmin untuk membezakan mereka dari wanita yang tidak beriman serta bebas daripada ciri-ciri jahiliyah. Rayu saya pada semua, sama-samalah kita menuntut ilmu untuk memahami tuntutan menutup aurat supaya datangnya ketaatan kita itu dari rasa kehambaan yang dapat melawan bisikan syaitan dan nafsu.

Takutilah dengan janji Allah di dalam surah Al-Maidah ayat 44 hingga 47 yang menjelaskan bahawa orang yang engkar dengan hukumnya akan jatuh kepada salah satu daripada tiga golongan sama ada kafir, zalim atau fasik.

Rabu, 13 Februari 2013

Terima Pasangan Hidup Seadanya


KEPADA para gadis yang belum mendirikan rumah tangga pasti tercuit hati untuk memiliki suami yang kacak, berpendidikan, kaya dan ternama. Ini lumrah kehidupan. Tidak ada siapa yang mahu hidup susah atau dipandang hina.

Dalam melayari bahtera rumah tangga perkara-perkara seumpama ini perlu diambil kira. Usaha untuk menaik dan menjaga maruah diri serta kelurga memang perlu tapi mesti kena pada caranya.

Walau susah atau senang, kepada isteri atau bakal-bakal isteri perkara yang menjadi ‘pantang’ dalam hidup seorang suami ialah apabila isteri suka membanding-banding suami dengan orang lain.

Katakanlah anda dan suami sedang menonton filem Hindustan, muncul aktor-aktor kacak lalu anda pun dengan mata terbeliak dan melentuk-lentuk badan berkata pada suami, “Kalaulah abang macam Shah Rukh Khan… Oh romantiknya hidup saya.”

“Kalaulah abang handsome dan boleh jadi jutawan macam dia tu, melentik jari sajalah saya…”

Pasti antara jawapan suami ketika itu, “Oh saya ini tidak romantik? Jadi awak menyesallah kahwin dengan saya sebab tak kaya? Tak boleh nak lentik jari? Nak romantik sangat pergilah kahwin dengan dia tu. Belum tentu bahagia tau! Peminat dia keliling pinggang.”

Aduh! Jawapan yang cukup berbisa. Cemburu lelaki memang ketara. Itu baru wajah lelaki yang dilihat di kaca tv, apatah lagi kalau anda cuba membandingbandingkan suami dengan kawan-kawannya.

Setia Hingga Ke Syurga
Dia terlalu kecewa. Bagi suami bandingan itu bagaikan panah racun berbisa yang menjatuhkan maruahnya. Hatinya memendam rasa dan sangat berkecil hati.

Ketika itu mood santai suami yang hendak berehat-rehat di sisi isteri jadi panas membara. Muka masam mencuka. Dia angkat kaki masuk bilik tinggallah isteri seorang diri depan tv atau pun diselimutnya badan sampai ke kepala tak mahu dikacau.

Suami meleret senyum
Kepada bakal-bakal isteri dan isteri, sebaiknya ungkapkanlah kata-kata pujian yang lebih mendorong semangat kejantanan lelaki, contohnya; “Saya doakan abang lebih romantik, romantik macam Rasulullah dengan isterinya, Aisyah. Rasulullah main kejarkejar, dukung Aisyah…”

“Saya akan bantu abang jadi jutawan, saya doakan abang jadi jutawan macam Rasulullah. Kaya tapi suka beramal.”

Wah! Ungkapan ini akan buat hati suami berbunga senyum bangga dengan isteri yang dimiliki. Pasti isteri dipeluk erat. Walau tak ada ungkapan sayang yang terpacul di mulut suami tapi percayalah jauh di sudut hatinya tersemai azam bahawa mahu miliki peribadi baik semulia peribadi Rasulullah s.a.w. yang disayangi oleh semua makhluk.

Kesimpulannya, pantang lelaki dibandingkan dengan lelaki lain tapi kecuali Rasulullah s.a.w. Marilah kita sama-sama belajar untuk berhati-hati mengungkapkan kata-kata. Selalulah beri dorongan, pujian dan doa pada suami kerana kitalah orang yang paling rapat yang sangat-angat diharapkan untuk membantu mencapai matlamat hidup bahagia di dunia dan di akhirat.

Pesan Rasulullah kepada para isteri, selagi seorang wanita itu tidak melakukan tugasnya sebagai isteri, dia belum menjalankan tugasnya terhadap Allah s.w.t. Begitu jugalah keadaanya bagi seorang suami.Isteri juga tidak gembira jika suami gemar membanding bandingkan dirinya dengan wanita lain.

Isteri juga mempunyai perasaan dan maruah yang mesti dipelihara oleh seorang suami, sebagaimana seorang isteri memelihara perasaan suaminya. Isteti juga amat bangga apabila suaminya mendoakan untuk menjadi sehebat Sayidatina Khadijah, Aisyah atau Siti Fatimah.Kerana mereka adalah wanita-wanita hebat yang baik men jadi pendamping sejati Rasulullah s.a.w.

10 PANDUAN JAUHI TABARRUJ


Perkara-perkara yang perlu dijaga untuk menjauhi berhias secara jahiliah.

Anda bagaimana?
 Untuk menjadi seorang wanita yang dipandang mulia di  sisi Allah dan Rasul, kita mesti kuatkan azam untuk bersungguh-sungguh menjaga adab sopan dan tata susila yang telah ditetapkan oleh syariat Islam. Termasuklah dalam berpakaian dan berhias.

Berikut adalah 10 perkara yang perlu dijaga untuk menjauhi tabarruj atau berhias secara jahiliah:


Selasa, 5 Februari 2013

Jagalah Tidur Suamimu...


Suami: “Sayang, jom tidur” Isteri: “Kejap la bang, kerja dapur saya banyak lagi, abang tidurlah dulu ya...”

Suami: “Alah, tinggalkan dulu, tidur sajalah rehatkan badan. Pagi esok bangun awal-awal sambung kerja itu.”

Inilah antara perbualan yang selalu kedengaran dalam rumah tangga. Suami sayangkan isteri, suruh isteri rehatkan diri tidur dulu dan sambung kerja pada awal pagi.

Si isteri pula tidak sanggup hendak tengok rumah bersepah, maka sedapat mungkin semua kerja rumah hendak dibereskan pada malam itu juga supaya besok senang hati ke tempat kerja.

Kedua-duanya punya niat yang baik. Suami mahu isteri rehat, isteri pula seronok rumah bersih. Di antara dua niat baik ini mana satu hendak didahulukan?

Ketika ditanya permasalahan ini kepada Ustaz Mohd Shukri Shamsudin, Imam Masjid Al-Ghufran, Pinggir Taman Tun Dr. Ismail, beliau menjelaskan, “Isteri wajib patuh perintah suami. Kepatuhan kepada suami dalam urusan baik menjadi tunggak utama untuk jadi isteri solehah.Perkara ini nampak seperti ‘simple’, tapi kepatuhan ini berupa perintah Allah s.w.t. Tak boleh pandang remeh.”

Tujuan suami mahukan isteri masuk tidur awal kerana dia mahu isteri merehatkan diri setelah penat lelah bekerja seharian. Jika isteri hendak menyambung kerja selepas suami masuk tidur sendirian, mesti minta izin dan redha suami dulu.

Jika suami mengizinkan kerja kita itu, insya-Allah ia akan menjadi ibadah. Jika dia tidak redha, maka sia-sia saja kerja yang kita buat itu. Sudahlah penat tak dapat berkat pula.

Dalam hal ini, kepada para isteri, mari kita belajar untuk patuh pada perintah suami, walaupun mata tidak mahu lelap ketika merebahkan diri di sisi suami kerana sibuk memikirkan kerja-kerja yang tidak sudah. Mari kita belajar patuh tanpa banyak memprotes walaupun ada ketikanya dipanggil kita untuk tidur adalah kerana minta khidmat untuk diurut badannya. Baru beberapa minit badan dipicit suami sudah dibuai lena. Kita yang gembira dengan lenanya lalu menyambung kembali kerja-kerja rumah yang tak selesai.

Jaga tidur suami

Peringatan dari Ustaz Shukri, “Haram seorang isteri meninggalkan suami yang sedang tidur tanpa izinnya, walaupun sekadar hendak menonton tv. Sebab itu kalau nak bangun juga minta izin awal-awal supaya isteri tak dapat dosa. 

Para isteri disuruh muliakan suami sehinggakan kalau boleh masa tidur suami itu jangan dibiarkan terganggu. Cuba bayangkan dalam masa dia lena, isteri bangun perlahan-lahan tapi apabila suami beralih badan, diraba bantal sebelah dirasanya isterinya tiada. Ini juga sudah dikira mengganggu tidur suami. Kalau nak buat solat malam pun kena maklumkan pada suami terlebih dahulu sebab ia merupakan amalan sunat, apalagi kalau nak buat perkara yang harus. Isteri kalau sungguh-sungguh jaga yang wajib, insya-Allah mudah masuk syurga.” Begitu Allah meletakkan kemuliaan kepatuhan yang wajib isteri laksanakan pada suami.

Raikanlah waktu tidur suami. Didik anak menghormati waktu rehat ayahnya. Mudah-mudahan berkat menghormatinya, bangunnya kita di awal-awal pagi esoknya dalam keadaan segar-bugar dan dapat untuk menyambung kerja-kerja rumah yang tertangguh dengan baik.

Kesimpulannya, kesan isteri patuh pada suami, Allah rahmati, badan sihat, kerja rumah terurus, anak-anak mendengar kata berkat patuh pada suami dan suami sayang serta seluruh alam turut mendoakan buat kita. ✻

Hilang Beg


Pagi suatu hari Ahad, hujung bulan April lalu rumah Puan Aliyah Sijari didatangi tetamu yang tidak dikenali. Seorang pemandu teksi tiba-tiba mencari Abu Hassan Morad (Pengarah Urusan, Galeri Ilmu Sdn. Bhd.). “Abu Hassan Morad?” tanya Aliyah Sijari yang baru-baru ini memenangi anugerah Penulis Rencana Terbaik (Majalah ANIS) AMIN.

Penumpang teksi bersama merupakan sepasang suami isteri itu memberitahu mereka terjumpa kad jemputan kahwin di dalam beg pakaian. Rupa-rupanya pasangan ini telah tertukar beg di Hentian Bas, Jalan Duta subuhnya. Kad tersebut daripada Pn. Aliyah yang menjemput Tn. Hj. Abu Hassan ke majlis perkahwinan anaknya tidak lama dulu. Berpandukan alamat kediaman Pn. Aliyah yang tertera pada kad itulah mereka berusaha mencari Hj. Abu Hassan.

Bergegas Pn. Aliyah menghubungi Hj. Abu Hassan Morad. Dalam masa yang sama Pengarah Urusan kami itu turut mencari beg itu. Ketika dihubungi, dia berada di Hentian Bas, Jalan Duta. Beg itu sebenarnya milik ayah mentuanya, H.j Tahir bin Osman yang baru sampai dari Kedah. Entah macam mana boleh tertukar beg dengan pasangan tersebut mereka pun tak pasti.

Sepuluh minit kemudiannya Hj. Abu Hassan sampai ke rumah Pn. Aliyah. Wajah cemas masingmasing bertukar ceria. Pasangan itu rupanya akan menghadiri satu kursus bermula petang itu. Mereka dari Badan Pencegah Rasuah, Alor Star. Tutur bahasa dua pegawai muda ini cukup sopan dan sangat menyenangkan. Pertemuan bersejarah pagi itu tidak terhenti di situ sahaja kerana pada pagi itu pasangan tersebut tidak tahu hendak berehat di mana sementara menunggu petang. Hj. Abu Hassan membawa mereka ke pejabat kami, di Taman Tun Dr. Ismail untuk mandi-manda, bersarapan dan beristirahat.

Sebenarnya Hj. Abu Hassan cukup sibuk menyudahkan kerjakerja penyuntingan rancangan tv, tetapi kehadiran tetamu yang diyakini membawa berkat tetap dirai sebaiknya. Ayah mentuanya juga dititipkan seketika di pejabat sebelum dibawa ke rumahnya. Sepanjang proses menantu mencari beg itu di Hentian Bas, Jalan Duta, rupa-rupanya Hj. Tahir Osman tak putus-putus melakukan solat hajat minta beg yang hilang dapat dipulangkan kepada yang hak dan beg pakaiannya yang serupa itu kembali kepadanya.

Usaha ikhtiar yang bersulam akhlak dan doa yang tidak putusputus daripada semua pihak telah menawan hati pasangan Azwan dan Lina yang berasal dari Negeri Johor dan Pahang untuk menjadikan keluarga Hj. Abu Hassan Morad sebagai keluarga angkat mereka.

Biji Kacang Hijau

Kisah ini berlaku di utara tanah air, seorang guru kenalan saya menceritakan pengalamannya baru-baru ini. Suatu hari berlaku hujan lebat sebuah tanah perkuburan di panah petir. Habis semua kawasan perkuburan itu
terbakar kecuali satu kubur sahaja yang tidak terjejas.


Guru itu bertanya kepada ahli keluarga berkenaan, menurut cerita anak perempuannya arwah ibunya setiap hari mengamalkan surah al-Ikhlas (Qulhuwallah) pada masa yang terluang. Ayat itulah yang menjadi basahan lidahnya supaya diri rasa selalu kenyang dan kurang makan. Ibunya tidak menggunakan tasbih untuk berzikir sebaliknya butir-butir halus kacang hijau dijadikan alat teman untuk berzikrullah. 



Si anak menunjukkan sebiji guni yang sarat biji-biji kacang hijau milik ibunya yang baru meninggal dunia. Ibunya akan mengisi biji-biji kacang yang sudah dizikirkan ke dalam guni itu.



Terpana seketika cikgu itu melihat sebiji guni tepung sarat isian kacang hijau. Subhanallah, walau wanita itu cuma seorang ibu tua yang tinggal di kampung, ketelitiannya dalam menjaga amalan istiqamah merupakan satu tamparan hebat buat kami yang mendengarnya.



Jadikan kisah benar ini sebagai iktibar. Tunaikanlah amal ibadah walau sekecil biji kacang hijau. Meskipun nampak kecil, jika dilakukan secara istiqamah, ganjaran yang dituai kelak pasti besar!

Khamis, 31 Januari 2013

Cincin Emas Si Mati


Tak Boleh Tidur Memikirkan…

Apabila tersiarnya cerita tentang sebuah kampung yang penduduknya sudah lama tidak dapat makan daging korban, saya mendapat beberapa respons dari pembaca yang bersedia untuk sama-sama menyumbang termasuklah Kak Anis (Dr. Amida@ Hamidah Abdulhamid – kolumnis Semaian Kasih). Saya turut menerima panggilan dari seorang pembaca, Pn. Siti Aishah Ahmad, “Kak Aishah rasa tak boleh tidur memikirkan macam mana ada kampung di Malaysia yang masih tak dapat daging korban macam di Kemboja. Sebab itulah akak telefon Pn. Jalilah. Kak Aishah pernah susah…” Ibu tunggal berusia 54 tahun ini mengajar mata pelajaran sains dan kemahiran hidup di Sek. Keb. Dato’ Wan Mohd Saman, Alor Setar.

Saya menjangkakan persahabatan kami sekadar perbualan di corong telefon sahaja. Dua minggu kemudiannya dia hubungi saya, katanya mahu datang ke Kuala Lumpur untuk bertemu wakil pihak kampung berkenaan yang menetap di sini.

Pagi Jumaat, 1 Mac lalu saya diberitahu dia telah sampai ke rumah keluarga berkenaan. Mereka mengambilnya di Hentian Bas, Jalan Duta.

Sebelum ke tempat kerja saya singgah di rumah berkenaan. Walau tak pernah bersua muka tapi silaturrahim yang diikat di atas nama agama nyata membuatkan hati kami begitu dekat. Kemesraan yang terjalin bagaikan sudah bertahun kenal. Saya turut menjemputnya melawat pejabat Galeri Ilmu Sdn. Bhd. dan bertukar-tukar pandangan. 

Wanita yang telah berpengalaman luas dalam dunia perguruan ini sanggup datang ke Kuala Lumpur subuh-subuh semata-mata mahu berkenalan lebih dekat dengan kami sebelum menyerahkan dana korban. Dia sanggup korbankan masa satu hari cuti pada hari Jumaat semata-mata atas rasa tanggungjawab ingin menunaikan haknya. Hak sebagai hamba Allah. Selesai urusan dan sempurna segala hajat, jam 5.30 petang dia memasuki perut bas ekspres Transnasional dengan lambaian penuh keharuan. Terima kasih ya Allah, Engkau kurniakan kami sahabatsahabat berhati mulia seperti ini yang tak pernah lupa diri walau kemewahan sudah menyaluti diri.

Semasa mengendalikan Bengkel Pusaka ANIS baru-baru ini, Ustaz Ghazali Ibrahim ada menceritakan pengalaman beliau bertemu dengan seorang wanita yang menguruskan mandi jenazah wanita.

Menurut cerita ustaz, selesai memandikan jenazah, wanita ini biasa dihadiahkan sebentuk cincin emas milik si mati. Cuba bayangkan jika sepanjang hidup wanita itu sudah menguruskan berpuluh-puluh jenazah, pastinya banyak sungguh cincin emas yang dimiliki sehingga tak muat disarungkan ke jari.

Memang benar, cincinnya sudah terlalu banyak sehinggakan ada yang telah diberi kepada anak cucu dan ada juga yang dijual. Ditakdirkan Allah, wanita ini mengikuti kursus pengurusan pusaka di sebuah tempat di Selangor yang dikendalikan oleh Ustaz Ghazali.

Wanita itu ajukan persoalan cincin emas tadi. Lalu ustaz menjawab, “Kita tidak boleh
ambil sebarang harta pusaka milik si mati sebelum semua urusan wasiatnya diselesaikan, walaupun sehelai kain batik milik arwah. Kecuali kalau kain batik baru yang dibeli dengan duit peribadi saudara-mara si mati atas niat untuk beri hadiah dan bukan dari duit si mati.”

Termenung wanita itu memikirkan selama ini dia banyak buat salah, mengambil harta yang bukan haknya. Kepada ustaz ditanyakan jalan penyelesaiannya. Kata ustaz, wanita itu perlu memulangkan semua cincin itu kepada waris-waris. Jika ada yang dijual hendaklah membuat anggaran harga dan serahkan wang itu kepada keluarga berkenaan.

“Selepas pemulangan itu, seandainya semua ahli keluarga si mati redha dan sepakat menghadiahkan kembali
kepada kakak, maka barulah cincin emas itu jadi milik kakak.” 

Kepada kami yang hadir, dipesan sungguh-sungguh supaya berhati-hati menghadiri jamuan di rumah keluarga si mati, takut-takut kita termakan duit pusaka milik arwah yang belum selesai diagihkan kepada waris-waris. Sebaiknya jiran tetangga, saudara-mara sepakat menyempurnakan majlis itu dengan dana lain seperti mana yang disarankan dalam Islam.


Menegur Isteri Pun Ada Cara

Sebagai manusia kita tidak sunyi dari melakukan kesilapan. Ada ketikanya pasti isteri terbuat salah yang melanggar perintah agama. Contohnya, keluar ke kawasan rumah menyidai kain tidak memakai tudung atau memakai baju yang mendedahkan aurat.

Kalau suami mendapati isterinya yang baru dikahwini itu melakukan kesalahan kerana terlupa, maka suami sepatutnya memaafkannya.

Berilah tunjuk ajar dengan cara baik agar perkara seumpama itu tidak berulang lagi. Maklumkan kepada isteri bahawa menutup aurat adalah wajib apabila membuat kerja-kerja di luar rumah. Banyak-banyak bersabar dalam mendidik. Firman allah s.w.t. bermaksud;

Sekiranya kamu bencikan mereka mungkin hanya kerana bencikan sesuatu perkara, tetapi Allah ciptakan pada dirinya banyak kebaikan lagi.” (An-Nisa’:19)

Ertinya kalau ada perangai-perangai isteri yang tidak disukai, tentu ada banyak lagi perangai isteri yang suami suka sehingga berjaya mendirikan rumah tangga dan diri suami sendiri pun rasa tenang setiap kali hendak keluar bekerja.

Oleh itu lupa-lupakanlah kesilapan yang tidak disengajakan dan raikanlah kebaikan isteri. Mudah-mudahan dengan cara itu akan mendorong isteri berbuat baik. Sabda Rasulullah s.a.w. bermaksud;

Tegur dengan cara yang betul

“Jangan sekali-kali seorang lelaki (suami) benci kepada seorang isterinya, kerana walaupun ada satu perangainya yang ia tidak suka, tetapi tentu) ada lagi perangainya yang ia sukai.” (Riwayat Ahmad dan Muslimin dari Abu Hurairah) Sebaliknya jika isteri masih melakukan kesalahan walau sudah dinasihati, ada tiga cara yang telah Allah perintahkan suami lakukan. Firman Allah s.w.t. bermaksud:

“Wanita-wanita yang kamu takuti kedurhakaan mereka, nasihatilah mereka dan tinggalkan mereka di tempat-tempat tidur dan (jika itu pun tidak berhasil, pukullah mereka); tetapi jika mereka taat kepadamu, maka janganlah kamu cari-cari jalan buat menyusahkan mereka, sesungguhnya Allah itu Maha Tinggi, Maha Besar.” (An -Nisa’: 34)

Sememangnya kalau hendak mendidik isteri mestilah banyak bersabar. Jangan terus dipukul tetapi biarlah diberi nasihat secara berperingkat-peringkat. Rasulullah s.a.w. bersabda; “Janganlah seorang dari antara kamu memukul isterinya seperti memukul seorang hamba, kemudian tidak malu mengadakan hubungan seks pada waktu malamnya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim) ✻

Semoga kita tergolong dalam golongan yang sentiasa mendapat petunjuk dari Allah dan Rasul.



Isnin, 28 Januari 2013

Mana Rumah Ustazah?


Jam 10.00 pagi tepat seperti mana yang dijanjikan, saya sampai di halaman rumah Dr. Sharifah Hayaati Syed Ismail Al-Kudsi. Loceng pagar ditekan. Tidak lama kemudian muncul seorang pembantu rumah.

“Assalamualaikum, saya ada temujanji dengan tuan rumah.” Pembantu itu segera masuk ke rumah. Pintu pagar elektronik dibuka. Saya dijemput masuk dan duduk di ruang tamu. Hiasan rumah sederhana tapi cantik. Penghuninya meminati warna perang.

Sambil menunggu kemunculan Ustazah, saya nampak sebuah gambar keluarga di satu sudut. Cantik. Anak-anak bergaun kembang.

“Ah, pasti gambar Ustazah masa kecil-kecil,” fikir saya. Hampir 15 minit saya menunggu, tuan rumah tetap tak muncul. Rumah sepi. Sementara mengisi masa terluang, saya menghubungi jurufoto saya untuk memaklumkan lokasi.

Saya pun mengulangi menyebut alamat rumah Ustazah, takut-takut dia tidak membawa alamat dari pejabat.
Oleh kerana saya mengambil cuti panjang hujung tahun, hari itu saya terus dari rumah, tidak beriringan dengan jurufoto dari pejabat.

Alangkah terkejutnya saya, rupanya rumah yang saya masuki itu bukan rumah Ustazah. Saya termasuk ke
rumah pertama di Jalan Pekaka 8/15, Kota Damansara, bukannya Jalan Pekaka 8/15G.

Bingkas saya bangun menuju ke dapur. “Bibik, siapa nama tuan rumah ini?”

Bibik itu menjawab, nyata bukan nama Ustzah Sharifah Hayaati dan dia pun tidak tahu di mana rumah Ustazah.

Segera saya memohon maaf dan minta dia sampaikan salam kemaafan kepada tuan rumah. Bibik menghantar saya ke pintu pagar.

Di lorong yang sama, saya terus mencari; rupanya tanda jalan ke rumah Ustazah terlindung oleh juntaian ranting selang tiga buah rumah dari rumah pertama tadi. Saya membelok ke kanan. Pemanduan saya perlahan sambil mengamati alamat yang tertera pada banglo berkembar dua tingkat itu.

“Sah, ini rumahnya.” Pagar rumah Ustazah terbuka sendiri. Ustazah yang berbaju kurung hijau lumut sedondon warna tudung menyambut saya dengan senyuman ramahnya.

“Maaflah Ustazah, terlewat. Termasuk rumah orang lain kat depan sana tu.” Kami sama-sama tergelak.
Ustaz Syed Zakaria Syed Hassan Al-Yahya keluar, “Ini mesti termasuk rumah depan tu, kan? Dulu pun krew RTM macam tu, salah masuk. Depa dah siap shoot, lepas tu baru sedar tersalah rumah. Tuan rumah tu dah faham sangat. Dia pun tak kisah…” Pengalaman ini cukup membuatkan saya lebih berhati-hati. ✻

Maknya Ke Tu?

Anugerah yang tidak ternilai
  

Ini cerita dari kawan-kawan saya yang makan tengah hari di sebuah gerai. Perut memang cukup lapar ditambah pula dengan lauk yang sedap benar-benar membuka selera. Tatkala hendak menyuap nasi ke mulut terpandang bayi kecil berbedung terletak di atas meja makan. Di hadapan bayi itu seorang remaja sedang melanguk menengok tv. “Kesiannya baby tu, merah padam panas terdongak. Macam baru lahir saja,” kata kawan saya.

Kawan-kawan yang lain pun terbantut menyuap nasi. Maklumlah masing-masing ada anak. Tersentuh
sungguh perasaan keibuan mereka. “Anak sapa tu?” ringan aje mulut kawan saya ini bertanya kepada pemilik kedai yang memang dikenali.

“Tu mak dia dok tengok tv tu. Dalam pantang tu. Baru 30 hari.” Nak tercekik kawan-kawan saya mendengarnya. Si ibu muda rupanya. “Astaghfirullah… belum habis pantang. Dah pakai seluar jeans dan
kemeja-T tanpa lengan.” Mengurut dada kawan saya mengawal lelahnya, takut-takut datang tak semena-mena. Ibu muda itu duduk depan tv membiarkan anaknya menggeliat kepanasan.

“Bawa balik le anak tu, panas tu…,” tegur kawan saya. Ibu itu diam. Beberapa hari kemudiannya kawan
saya ni dan gengnya makan di situ lagi. “Dukung cucu nampak?” usik kawan saya kepada nenek muda ini. “Apa nak buat, maknya entah bangun entah tidak lagi…” Dicium cucunya penuh kasih.

“Saya kahwinkan anak bujang saya dengan budak perempuan ni sebab tak mahu jadi perkara yang tak baik.
Dah diusung sana-sini, takut saya. Jadi kami uruskan kahwin. Ini anak keduanya. Anak pertamanya dah dua tahun.”

Sekali lagi kawan saya ni rasa naik pitam. Dicongak-congak umur ibu muda itu; rasa-rasanya masa mula kahwin dulu umurnya lima belas tahun.

Kawan saya bangga dengan sikap prihatin nenek muda ini mengambil langkah bijak untuk menyelamatkan anaknya dari berbuat maksiat. Katanya, walaupun anak dan menantunya masih tak matang, tak tahu cara nak urus baby kalau merengek, sakit dan demam, tidur pun dengan nenek, segala-galanya diurus oleh nenek,
apa yang penting biarlah pasangan itu menjalani kehidupan rumah tangga di depan matanya. Kedua-duanya pun bekerja dengannya di gerai makan.

Kami pun ada anak…. doa kami, dengan keprihatinan nenek muda dan atuk muda, Allah beri kekuatan dalam mendidik generasinya menjadi insan soleh. ✻

Selasa, 22 Januari 2013

SEDAP @ SIHAT?

Sesekali menjamah sup tulang memang cukup menyelerakan, terasa pecah peluh apabila dicampur dengan sambal kicap. Pecah peluh tak bererti selamat dari kolesterol. Daging merah dan sup tulang kaya lemak tepu. Sambil menjamah hidangan jangan abaikan langkah pencegahan antaranya;

1. Kawal diri dari menjamah sup yang baru dimasak kerana lemak yang cair kaya bertepu. Sejukkan dulu sup, buangkan lemak yang terapung membeku.

2. Jika sup disimpan dalam peti sejuk, lemak tepunya akan lebih mudah dibuang. Selepas itu cairkankan kembali kuah sup.

3. Pastikan setiap hidangan sup disertai dengan perahan limau nipis atau lemon. Walaupun rasanya agak kurang enak tetapi kaedah ini dapat mengurangkan kesan sampingan kepada kesihatan. Buangkan jauh-jauh dari fikiran anda untuk mengutamakan rasa sedap yang cuma sekejap saja sampai ke tekak itu. Cuba bayangkan perjalanan sup lemak tepu itu yang akhirnya sarat mengumpul daging dan lemak-lemak itu di dalam perut. Proses penghadamannya sangat lambat. Fikirkan … betapa payahnya pinggan, mangkuk dan periuk yang berlemak hendak dicuci, perlu disiram dengan air panas dan disental dengan limau dan bahan pencuci supaya perkakas benar-benar bersih apatah lagi perut kita yang berlipat-lipat itu…


Khamis, 17 Januari 2013

Bercakap Dengan Jin

Dia melanjutkan pengajian agama di Universiti Al-Azhar, Mesir pada pertengahan tahun 60-an. Selepas  menamatkan pengajian di Kaherah, awal 70-an anak muda ini terus ditawarkan menjadi guru besar di sebuah sekolah menengah di Tampin, Negeri Sembilan.

Dialah satu-satunya guru besar yang paling muda ketika itu tambahan pula belum berumah tangga. Niatnya hanya ingin berbakti kepada anak bangsa dalam urusan agama.

Kehadirannya di daerah itu disambut baik oleh penduduk kampung serta pelajar-pelajar di sana. Gelaran ‘Tuan’ dianggap cukup istimewa bagi mereka yang bergelar guru ketika itu. Lebih-lebih lagi anak muda ini fasih berbahasa Arab dan Inggeris. Kaya ilmu agama dan sangat tegas orangnya.


Isnin, 14 Januari 2013

REZEKI NIKMAT BERI KEBAHAGIAAN ORANG LAIN

Anda membina keluarga, kami memeriahkannya

Pada hari raya korban ketiga saya mengunjungi rumah seorang kawan. Sampai di rumahnya dia terus bertanya kalau-kalau ada baki simpanan daging korban di rumah saya. Terkedu saya dibuatnya, dari gaya cakapnya memang dia terlalu mengharap. “Adalah sikit, nanti saya hantar esok.” Dia memeluk saya dan mengucap syukur. Hairan saya. “Kenapa ni?” tanya saya.

“Daging tu saya nak hantar ke kampung, nak bagi mak. Setiap kali raya saya memang bawa balik daging dari KL. Tapi kali ini saya balik sebelum hari raya korban jadi dia tak dapatlah daging korban. Mak sampai pesan pada saya jangan lupa simpankan daging korban kalau-kalau ada orang beri.” Terharu sungguh saya mendengarnya. Rupa-rupanya kampung kawan saya ini terlalu daif, sudah 10 tahun kampungnya tak buat korban.

Kata kawan saya tu kalau ada yang bagi daging korban, mereka sanggup masak kuah banyak-banyak untuk rasa seorang sikit berkat rezeki dari daging korban itu.

“Akak tahu, mereka kalau dapat daging tu macam nak dicium, sayang sungguh. Mereka anggap macam ‘ubat’, macam penawar penyakit. Sebab susah nak dapat,” jelas kawan saya. “Ah! Ada juga orang Malaysia yang susah dapat makan daging korban. Ingatkan di Kemboja sahaja.” Menitis air mata sebak saya.

Walaupun saya belum sempat masak daging yang diagihkan pada hari pertama raya korban baru ini tapi saya merelakanrezeki yang tersimpan di peti beku rumah saya itu berpindah tangan nun jauh kepada insan di kampung yang serba daif. Cukuplah saya sekeluarga sempat merasai gulai kawah dan sup tulang yang dimasak bersama ahli kariah masjid di kawasan perkampungan saya itu.

Patutlah hati rasa tertangguh-tangguh nak masak daging itu, rupa-rupanya saya direzekikan oleh Allah untuk menyambut amanah sumbangan dari masjid itu barang beberapa hari sahaja. Ia bukan milik saya sekeluarga. Allah telah catatkan rezeki itu akan sampai ke perut orang lain rupanya. Rezeki orang yang benar-benar memerlukannya.

Terima kasih ya Allah kerana Kau campakkan sedikit rasa kasih dan ihsan-Mu ke hati kami untuk sama-sama berkongsinikmat rezeki dengan orang lain. Ya Allah luas sungguh pengertian rezeki-Mu kepada kami. Tidak ada satu kejadiandan ketetapan-Mu ke atas kami yang sia-sia. Benarlah apa yang telah Allah firmankan di dalam al-Quran di dalam surahAli Imran ayat 191, antara maksudnya, “...Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, mahasuci Engkau, maka peliharalah kami dari seksa neraka.”

Azam saya dan kawan-kawan dari Majalah Anis untuk sama-sama mencari dana membantu menunaikan hajat insaninsan yang benar-benar memerlukan itu apabila menjelang sambutan hari raya korban pada penghujung tahun ini.

Mudah-mudahan dengan cara rasa seronok dapat tunaikan hajat orang dan mempermudahkan keperluan hidup orang lain juga, Allah perluaskan lagi rezeki kita.

Bersama-sama kita menghayati topik fokus bulan ini yang mengupas keistimewaan Luasnya Rezeki Allah,memandang bala dan nikmat dari dua sudut tauhid yang tidak terpisah kerana di situ ada sifat jamal (kesempurnaan) dan sifat jalal (kehebatan dan kebesaran) Allah dalam kupasan interviu fokus bersama Dr. Jahid Hj. Sidek.